Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Aqidah Akhlaq Kelas 11: Kedudukan dan Fungsi Al-Quran (PAIBP/Aqidah Akhlaq Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK)

Aqidah Kelas 11: Kedudukan dan Fungsi Al-Quran (PAIBP/Aqidah Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK). Berikut ini adalah materi Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti sub Aqidah Akhlaq Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK Bab Kedudukan dan Fungsi Al-Quran. Silahkan dibaca dan dipelajari, semoga bermanfaat.

Materi Aqidah Akhlaq Kelas XI Kedudukan dan Fungsi Al-Quran


Kedudukan dan Fungsi Al-Quran


A. Kedudukan dan Fungsi Al-Quran

Pengertian al-Quran

Al-Quran (Quraan) merupakan bentuk masdar dari kata qara:a - yaqrau - quraanan (قرأ - يقرأ - قرآنا) yang artinya bacaan. Jadi menurut bahasa al-Quran artinya bacaan.


Sedangkan secara istilah al-Quran dapat didefinisikan dengan kalaamullaah atau firman Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam lewat perantara malaikat Jibril, diriwayatkan secara mutawatir, bagi yang membacanya dinilai ibadah, dimulai dari surat al-Fatihah dan ditutup dengan surat an-Nas.


Jadi, meskipun kitab-kitab terdahulu yang diturunkan sebelum al-Quran itu disebut wahyu/firman Allah, tapi tidak disebut al-Quran. 


Al-Quran diriwayatkan secara mutawatir artinya diriwayatkan oleh banyak orang (periwayat) yang menurut kebiasaan mustahil mereka berdusta. Disamping itu, dengan tegas dinyatakan oleh Allah bahwa Allah 'Azza wa jalla yang menurunkan al-Quran dan senantiasa akan menjaganya. Lihat QS. Al-Hijr (15): 9


Membaca al-Quran dinilai sebagai ibadah. Dalam hadits yang diriwayatkan oleh At-Tirmidzi disebutkan bahwa Rasulullah bersaba: "Siapa yang membaca satu huruf dari al-Quran maka ia akan mendapat satu kebaikan, dan satu kebaikan bernilai sepuluh kebaikan. Saya tidak mengatakan alif lam mim satu huruf, tapi alif satu huruf, lam satu huruf, mim satu huruf." (HR. At-Tirmidzi).


Dari hadits diatas kiat tahu bahwa pahala membaca al-Quran tidak dinilai setiap ayat (per ayat) yang dibaca. Tapi oleh Allah diberi pahala setiap huruf al-Quran yang kita baca.


B. Dalil Naqli Tentang Kedudukan dan Fungsi Al-Quran


Al-Quran adalah mu'jizat Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam yang paling besar, paling agung. Al-Quran merupakan sumber hukum Islam yang paling tinggi. Memiliki keistimewaan dibandingkan dengan kitab-kitab terdahulu. Jika kitab-kitab terdahulu diperuntukkan untuk umat tertentu dan berlaku pada masa tertentu saja, maka al-Quran adalah kitab petunjuk untuk seluruh umat manusia (hudal linnaas) dan berlaku dimana saja serta untuk semua zaman. 


Allah subhanahu wa ta'ala berfirman dalam QS. Al-A'raf ayat 158:

قُلْ يٰۤاَيُّهَا النَّاسُ اِنِّيْ رَسُوْلُ اللّٰهِ اِلَيْكُمْ جَمِيْعًا الَّذِيْ لَهٗ مُلْكُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ ۚ لَاۤ اِلٰهَ اِلَّا هُوَ يُحْيٖ وَيُمِيْتُ ۖ فَاٰمِنُوْا بِاللّٰهِ وَرَسُوْلِهِ النَّبِيِّ الْاُمِّيِّ الَّذِيْ يُؤْمِنُ بِاللّٰهِ وَكَلِمٰتِهٖ وَاتَّبِعُوْهُ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُوْنَ


Qul yaaa ayyuhan-naasu innii rosuulullohi ilaikum jamii'anilladzii lahuu mulkus-samaawaati wal-ardh, laaa ilaaha illaa huwa yuhyii wa yumiitu fa aaminuu billaahi wa rosuulihin-nabiyyil-ummiyyilladzii yu`minu billaahi wa kalimaatihii wattabi'uuhu la'allakum tahtaduun

Artinya:

"Katakanlah (Muhammad), Wahai manusia! Sesungguhnya aku ini utusan Allah bagi kamu semua, Yang memiliki kerajaan langit dan bumi; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, yang menghidupkan dan mematikan, maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya, (yaitu) Nabi yang ummi yang beriman kepada Allah dan kepada kalimat-kalimat-Nya (kitab-kitab-Nya). Ikutilah dia, agar kamu mendapat petunjuk." (QS. Al-A'raf [7]: Ayat 158).


Allah SWT berfirman dalam Al-Quran surat Al-Baqarah ayat 2:


ذٰلِكَ الْكِتٰبُ لَا رَيْبَ ۛ فِيْهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِيْنَ 


Dzaalikal-kitaabu laa roiba fiih, hudal lil-muttaqiin


Artinya:

"Kitab (Al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa,". (QS. Al-Baqarah [2]: Ayat 2)


C. Al-Quran Sebagai Penyempurna Kitab Sebelumnya

Sebagai penyempurna kitab-kitab suci sebelumnya, Al-Quran memeliki beberapa fungsi, di antaranya:


1. Al-Quran berfungsi sebagai Nasikh (ناسخ)

Nasikh artinya penghapus. Maksudnya al-Quran berfungsi sebagai penghapus lafal maupun hukum yang ada pada kitab-kitab terdahulu.

Setelah al-Quran diturunkan, maka wajib menjadikan al-Quran satu-satunya kitab yang diikuti dan dilaksanakan isinya. Hal ini disebabkan: 

a. Pertama, kitab suci sebelumnya sudah tidak terjaga kemurniannya (keasliannya)

b. Kedua, kitab suci sebelumnya hanya berlaku untuk masa tertentu dan umat tertentu saja


2. Al-Quran berfungsi sebagai Muhaimin (مهيمن)

Muhaimin artinya batu ujian (terhadap kebenaran kitab-kitab suci sebelumnya). Maksudnya al-Quran sebagai korektor terhadap perubahan-perubahan yang terjadi pada kitab-kitab suci sebelumnya.


3. Al-Quran berfungsi sebagai Mushoddiq (مصدق)

Mushaddiq artinya pembenar. Maksdunya al-quran menguatkan kebenaran-kebenaran yang ada pada kitab-kitab suci sebelumnya. 

Contohnya seperti bukti kebenaran akan datangnya Nabi akhir zaman yang ada dalam kitab Taurat dan Injil, yakni seorang Nabi yang bernama Ahmad atau Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa sallam.

D. Al-Quran Sebagai Pedoman Hidup

Al-Quran adalah kitab suci yang menjadi petunjuk untuk seluruh manusia. Maka menjadikan al-Quran sebagai pedoman hidup merupakan keharusan yang tak terbntahkan jika manusia ingin selamat dunia dan akhirat. Al-Quran adalah kitab suci yang tidak ada keraguan sedikitpun di dalamnya. Menjadi petunjuk bagi orang-orang yang bertaqwa.


Sebagai pedoman hidup al-Quran berisi berbagai macam hal. Berikut ini isi kandungan al-Quran:

1. Aqidah/Tauhid: Allah-lah satu-satunya sembahan (hanya Allah yang berhak disembah)

2. Ibadah: seperti sholat, zakat, puasa, dll

3. Akhlaq: Allah mengutus Nabi untuk menyempurnakan akhlak mulia

4. Hukum-hukum: seperti jual beli (ekonomi), pernikahan, hukum waris, dll

5. Tadzkir (peringatan): kabar baik yang beriman serta beramal shalih dengan surga, dan ancaman yang zalim dengan neraka

6. Kisah/sejarah

7. Dorongan berfikir


E. Al-Quran sebagai Pedoman Hidup

Al-Quran diturunkan empat belasan abad yang lalu. Meskipun demikian al-Quran terbukti mampu bertahan walau di zaman yang berbeda. Al-Quran tetap sebagai rujukan dan pedoman pada era modern. Al-Quran tetap pantas untuk setiap zaman dan di setiap tempat. Oleh karena itu, hendaknya seorang muslim menjadikan al-Quran sebagai:

- Sumber spiritual

Kehidupan dunia hanyalah sementara. Manusia tak akan pernah puas dengan dunia yang diraihnya. Jika mereka mendapat satu gunung emas, maka akan mencari gunung emas berikutnya. Bahkan jika dua gunung emas sudah dalam kekuasaannya, niscaya masih akan berburu gunung emas lainnya lagi. Maka, ketika kejenuhan melanda, kebosanan dengan kehidupan dunia dirasakan, pasti akan mencari jakan kebenaran (jalan spiritual). Ya, jalan kembali kepada Tuhan. Jalan menuju kebahagiaan abadi. Jalan tersebut adalah dengan kembali kepada al-Quran


- Dasar Hukum dan Moral

Al-Quran adalah sumber yang utama untuk menuntun manusia kepada jalan kebaagiaan dan keselamatan, baik di dunia maupun di akhirat.


- Sumber Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

Ayat-ayat Allah ada yang sifanya Qouliyyah (ucapan) yaitu yang termaktub atau tertulis dalam al-Quran dan ada yang Kauniyyah (ciptaan) yaitu segala cipataan Allah yang hendaknya dijadikan penelitian untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi


F. Hikmah Menjadikan Al-Quran Sebagai Pedoman Hidup

Dengan menjadikan al-Quran sebagai pedoman hidup kita akan memperoleh manfaat, di antarnya:

1. Hati menjadi tenang

2. Hidup lebih terarah

Post a Comment for "Aqidah Akhlaq Kelas 11: Kedudukan dan Fungsi Al-Quran (PAIBP/Aqidah Akhlaq Kelas XI SMA/MA/SMK/MAK)"